Jumat, 19 April 2013

Is…Going to The Next Challenge


Pagi Nusantara.. Gimana nih kabarnya? Semoga baik-baik aja ya. Yang lagi di jalan, hati-hati karena masih sering hujan. Yang masih UTS semoga inget jadwal, yang masih di-php-in segeralah move on, yang lagi ngerjain Ujian Nasional Jilid 2 bersabarlah dan yang uda ngelaksanain Ujian Nasional selamaaat eaaaaa qaqa.. Bentar lagi kita bakal lempar toga bersama-sama.. Yihaaaaaaaa~

Masa aktif SMA gue telah usai. Kini, tinggal menyisahkan masa tenggang serta menyusun lembaran baru. Tepat tanggal 18 April 2013 kemarin, gue resmi mengenakan seragam SMA dengan aktivitas normal. Sedih sih, tapi mau gimana lagi. Kan bentar lagi uda mau jadi ‘Maha’siswa. Ciyee kan? Banget.

Pagi yang cerah ini, gue mau cerita tentang carut marut UN yang entah mengapa terjadi hanya di angkatan gue tercinta, 2013. Pasti kalian semua uda tau dong gimana infotainment memberitakan UN belakangan ini. Disini, gue selaku orang yang merasakan duel langsung dengan UN bakal mengklarifikasi hal tersebut. Mohon lo orang jangan sedih denger cerita ini. 


Well, hari pertama itu Bahasa Indonesia. Persiapan gue bisa dibilang uda lumayan. Pensil dipinjemin Ekwin, kartu peserta gue titipin Upik biar aman, sebelum berangkat ritual uda manteb banget.  Tapi, ada hal menarik tentang UN di hari pertama, karena itu merupakan hari ter-pagi yang pernah gue rasain selama masa sekolah. Astagaaa. Hmm, di UN yang pertama ini gue rada eneg sama kertas LJKnya. Lembar jawaban dan lembar soal itu nempel jadi satu, jadi kita harus ngerobek kertas LJK tersebut untuk memisahkannya. Kayak bayi kembar siam? Ya bisa dibilang gitu, jadi gue uda kayak dokter yang harus meengoperasi kertas berdosa itu. Apalagi pas tau kalo kualitas kertas sangatlah buruk. Bagi gue pribadi itu gak layak dipanggil Lembar Jawaban Komputer, melainkan hanyalah kertas gorengan. -____-“ Na’as.

Sepulangnya dari sekolah, nyokap pasti nanyain gimana tadi di sekolah. Karena beliau adalah orang yang terupdate mengenai hal apapun, jadi maklumi sajalah. Belom selesai gue cerita, eh Nyokap bilang kalo UN kali ini gak serempak. Khususnya di Indonesia bagian timur sana, sodara-sodara sebangsa setanah air dan seangkatan gue belom melaksanakan UN. Wah, kok bisa ya? Apa kertasnya habis karena semakin banyaknya pejual gorengan? Entahlah. Sore itu, setiap gue buka berita di tipi selalu aja bahas carut marut UN. 

Hari Kedua, Fisika dan Bahasa Inggris. Jujur, sumpah demi apapun fokus gue hanya tertuju buat mata pelajaran Albert Einsten ini. Semaleman suntuk gue baca SKL sambil ngerjain soal kumpulan UN 10 tahun terkahir. Masalah Bahasa Inggris, biarkan amal jariyah gue yang berbuat. Bangun kesiangan gak ngebuat ciut nyali ini. Gue tetep fokus buat ngelahap habis-habisan soal abstrak tersebut. Teng-teng… Duel klasikpun dimulai. Gue baca nomer satu, alhamdulilah gue ngerjain sambil merem. Lanjut soal kedua, astagfirullah soalnyaaaaa. Nyari resultan vektor pake akar segala, mana lupa rumus pula. Lanjut lembar berikutnya, gue gak berdaya, Oke, gue puter otak langsung nomer terakhir, dan yaaak semudah itu. Gue cari lagi soal yang menurut gue gampang. Sisa tinggal setengah jam dan gue baru menjawab 15 dari 40 soal yang pure dari otak gue sendiri. Di sisa-sisa waktu tersebut  gue cuma bisa berdzikir dan berdoa. Gue kehilangan mood besar-besaran, otak gue uda dipenuhi kata frustasi berlebih.


Namun, sejenak gue inget Universitas yang gue idamin, wajah orang tua gue kalo mereka berharap banget  ‘the last army of family’ bakal ngasih yang terbaik. Gue nangis dalam hati, langsung semangat gue kembali tumbuh buat meluluh lantahkan soal biadap itu. Alhasil, selesailah pertempuran tersebut dengan kata, “Kali ini lo menang, karena lo ngeluarin soal yang selayaknya muncul di SBMPTN”. Rasa kecewa, frustasi terpampang jelas di muka temen-temen gue ruangan 21. Ternyata, mereka juga merasakan apa yang gue rasain. 

Gue pulang dengan wajah lesu, lemas, lunglai dan tak biasanya. Kali ini bokap giliran nanya, “Gimana Lan tadi? Semudah itu kah?”. Gue Cuma bisa nganggukin kepala sambil nunduk menuju kasur, sahabat sejati gue. Gue cek hape, gue buka twitter dan fuuuuuuuuuk. Temen-temen gue yang sekolah di luar malah pada nangis habis ngerjain soal fisika. Alhamdulilah, ada temennya. Gue tertawa renyah.

Kali ini, bertemu dengan Matematika di hari berikutnya. Gue nyoba buat mahamin konsepnya, ngulik rumus-rumus yang rada complicated sambil naikin semangat buat besok. Di hari H-nya, gue ngerjain dengan “nothing to lose”. Berakhirlah peperangan hari itu dengan aman terkendali.

Sebagai penutupan, Kimia dan Biologi menanti. Oke, kali ini gue berharap nilai di mata pelajaran ini bisa mengcover nilai Fisika sebelumnya. Doa makan, gue ganti sama digram glikolisis, siklus krebs, transfer elektron, sama dekarboksilasi oksidatif. Setiap pup gue bayangin sistem reproduksi pada manusia, dan ekstrimnya lagi doa buat tidur gue ganti sama skema Bryophyta dan Pteridophyta. Cadas!!  Ini merupakan by one terakhir gue dengan soal UN dan gue pingin ini menjadi yang spektakuler. Hasilnya? Kita tunggu saja nanti. 

Ditengah carut marut UN yang terjadi, gue cuma pingin menegaskan bahwa jangan gunakan kami sebagai bahan percobaan KEMDIKBUD dalam melakukan eksperimen yang gak seberapa. Buat gue pribadi, ada kebanggaan tersendiri karena gue ngerjain dengan jujur tanpa orang kedua atopun ketiga. Gue cuma pingin lulus dengan kualitas tanpa mengejar kuantitas belaka. Terima kasih.

4 komentar:

  1. Menjadi manusia bebas adalah pilihan yang jarang diambil sebagian besar orang di Indonesia.. So, tentukan pilihanmu

    BalasHapus
  2. Siap Pak Pres Jancukers :D

    BalasHapus