Senin, 27 Mei 2013

Hidup Gak Seperti Lotre di Pasar

Kamu pernah main undian berhadiah gitu? Lotre misalnya. Kali ini gue mau nulis yang masih bernuansa probability. 

Sekarang, gue lagi nulis dalam kondisi jatuh. Dan gue dapet rasain, begitu sulit untuk berada di kondisi seperti ini. Kondisi dimana angan-angan berbanding terbalik dengan harapan. Sampah!! 

Kecewa, iri, dengki, haru, campur aduk jadi satu. Rasanya hari ini telah mati. Waktu berjalan begitu lama, namun tidak dapat membuktikan karunia terindah yang gue idam-idamkan selama ini.

Secara genetik, mungkin gue emang ditakdirkan bukan untuk menjadi seorang penjudi. Aliran yang mengalir di darah gue juga bagaikan hitam diatas putih, yang gak nentu kemana nasibnya. Ngomongin peluang, gue juga bukan masternya. Bahkan, naluri gue buat ngerjain soal yang berbau probability juga gak begitu cemerlang. 

Hari ini pengumuman SNMPTN jalur Undangan. Jauh-jauh hari sebelum ini, bokap nyokap uda nyaranin supaya gue gak berharap banyak sama jalur ini. Oke, gue ikutin saran mereka.
Jujur aja, setiap anak kelas 3 SMA di seluruh Indonesia pasti gak nolak buat masuk jalur SNMPTN ini kan? Gimana enggak, kita bakal masuk PTN yang kita idamkan cuma melalui rapot doang. Tanpa tes tertulis pula. Gimana enggak enak tuh?  

Jam 16.30 WIB gue buka website snmptn.ac.id. Gak pake loading lama, langsung  deh masukin nomer peserta sama tanggal lahir. Gak pake baca selamat ato enggaknya, gue uda tau hasilnya cuma dengan kedipan mata. Mata gue cuma ngeliat warna merah. Itu artinya? Ya….

Bokap nyokap yang setia nunggu kabar dari gue juga langsung tau hasilnya. Mereka tak lantas menangisi keadaan seperti ini. Mengapa? Karena setaun sebelumnya mereka telah mengalami hujan air mata. Sebagai anak laki gue juga punya adab malu buat nangis di depan mereka. Gue gak mau ngeliat nyokap jadi ikutan nangis cuma masalah sepele gini.

Banyak yang bilang jalur ini merupakan jalur untung-untungan. “Who’re the lucky? They are.

Masih banyak jalan buat nembus PTN yang gue idamkan. Karena pada dasarnya gue bukan orang yang “beruntung”, tetep gak buat ciut nyali ini buat ngerasain duel dengan soal-soal ujian tulis nanti. Buat gue pribadi, diluar sana masih banyak pertempuran yang harus dimenangkan dengan sebuah kehormatan. Ngerti kan maksudnya? Sip. 

Setiap orang punya tracknya masing-masing buat nggapai impian. Dan ini jalan yang sedang gue setting sendiri. Tentunya, bersamaan dengan campur tangan dari sang pencipta, Allah SWT. Allahhuakbar!!!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar