Sabtu, 15 Desember 2012

Sumpah Pemuda, Sumpah Miapaaah?

Yap, ini merupakan catetan gue yang (sebenernya) pertama, dan utama. Mari kita panjatkan puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena atas rahmat dan hidayahnya gua bisa nulis ini (?). Sumpah, gue bingung mau nge-post apa buat tunjukin amarah ini. Mungkin, Minggu-minggu pada saat itu adalah minggu kelabu buat gue khususnya. #ngelusdada

Entah kenapa, rasanya beda banget men. Gue ga bisa ngerasain sensasi hari demi hari itu dengan nyaman, aman, tentram, serta damai. Yang ada hanyalah rasa was-was yang uda kelewat batas (fiuuuh).
Mungkin klimaks dari minggu suram itu adalah pemberian istirahat selama 5 hari buat gue (y). Seneng? liburnya mah oke-oke aja men. Pingin tau kronologi gue dapetin istirahat itu? Gini nih ceritanya. #pasangsabukpengaman

Sehabis pelajaran Olahraga, dengan semangat '45 gue bergegas untuk ganti baju. Setibanya di restroom, gue lupa bawa kostum basket buat xcul. Langsung aja, gue tanya ke temen, " Eh, lo bawa kostum ga men?". TIBA-TIBA, dari pintu restroom  munculah seseorang yang rasanya gue kenal banget. Eh, tenyata guru gue men. Langsung aja deh, gue disuruh ke conselour. Alhasil, gue dapet nih tiket untuk berlibur dengan kasus SPEAKING IN BAHASA OUTSIDE LESSON TIME. #tepokbokong
Komitment

Rasanya campur aduk waktu itu. "Uda jatuh, tertimpa tangga". Mungkin itu pribahasa yang tepat buat menggambarkannya. Hari itu, badan gue lagi ga fit, karena banyaknya tugas yang menerpa serta cuaca yang tidak bersahabat. Tapi dengan sikap sok dewasa, gue mencoba tegar untuk menghadapi itu (ceileh).

Apakah anda tau? kalo sekarang itu tanggal 28 Oktober, yang merupakan Hari Sumpah Pemuda. Kalo ga salah, ada salah satu pasal yang berbunyi, " Kami poetera dan poeteri Indonesia, mendjoendjoeng bahasa persatoean, bahasa Indonesia". Ngilu gue denger itu men.
Dikala gue menggunakan bahasa indonesia tepat ditanggal itu, malah gue diskorsing. Ga beres emang. Kacau balau lah pokoknya (lemparmeja). Tapi apa daya, nasi uda menjadi dubur bubur. Pasti ada berkah dibalik itu semua.
Cukup sekian, dan terima kasih.


1 komentar:

  1. Pola berpikir yang sok kebarat-baratan terkadang perlu "dilawan" dan cara yang paling ampuh untuk melawannya adalah melalu #sastra. Kita Orang Indonesia, Bukan orang barat.. ada kesalahan dengan peraturan yang sebenarnya membunuh karakter bangsa ini

    BalasHapus